Friday, February 29, 2008

Respecting an Idea

Hallo, muncul sejenak dari peraduanku yang nyaman (kursi puter kantor maksudnya, dan terus terang, ga nyaman2 banget hihihi) Tiba-tiba tercetus aja pengen nulis, sehubungan cerita kesebalan temenku yang satu ini karena idenya dipakai orang tanpa ijin. Susahnya ini soal ide, bukan pencomotan terang-terangan sebuah foto atau tulisan hasil karya yang otentik, seperti yang sering terjadi ama temen-temen bloggers/MPers dan jurnalis-jurnalis web lainnya. Jadi menurutku agak2 susah dibuktikan yah.
Anyway, aku pengen cerita satu pengalamanku sendiri, dimana di sini aku berperan sebagai penconteknya. Remember this?

Nah, seperti yang aku ceritakan dipostinganku waktu itu, model face cupcake ini aku tiru dari bikinannya Su-Yin. Sebelum aku posting, aku ada ninggalin pesen ke Su-Yin di comment box salah satu postingannya, disitu aku sekalian ngasih tau aku bikin tiruan face cupcakenya. Cuman memang ga dapat respond langsung dari dia, entah itu meng-iyakan atau tidak setuju.
Then one day, lagi randomly googling something (aku lupa apa deh), kok tiba-tiba aku nemu nama site ku disebut2 di blog Su-Yin. Setelah klik ke sana, ga taunya ada someone Anonymous yang ninggalin komen di postingan Su-Yin, yang report kalo aku mengcopy cupcake Su-Yin, and LOL (nertawain aku?) *gubraaak* Plus link-ku ditaruh disitu pulak!

At that time, i was thinking hard... Aku salah ga ya? I'm doing a replica, and i admited that. I didn't claim it was my original idea, and i even put Su-Yin's link as the source. Yah, akhirnya aku email langsung ke Su-Yin untuk ngasih penjelasan ulang soal contoh mencontoh ini, bagaiman aku sudah minta ijin dia dan ngasih link di postinganku dan sekaligus minta kejelasan dari dia bagaimana tanggapan dia. Aku ga expect banget Su-Yin bakal nanggapin emailku ini, tapi ternyata besoknya ada email balasannya yang bikin aku seneng banget. Su-Yin emang top banget, aku ga akan copy paste full emailnya dia di sini, tapi intinya jawaban dia begini (udah aku translate) :

Dia bilang sorry karena missed responding permintaan ijinku itu. Buat dia, memang ga nyaman idenya dipake orang, tapi bukan masalah besar, karena itu udah konsekuensinya berbagi di blog yang bisa dibaca orang banyak. Dia juga malah minta maaf kalo aku udah ga nyaman dengan komen anynomous itu, dan dia bersedia delete kalo aku minta (how amazing this girl...) Dia menghargai usaha aku udah minta ijin dulu, dan sama seperti yang aku sebutin diatas, buat dia no problem selama aku ga ngaku2 itu my original idea.

Aku langsung ngerasa legaaaa dan seneng banget baca email itu. Aku reply lagi ke dia untuk ngucapin makasih banyak, dan bilang ga perlu delete komen itu. Buat aku si Anonymous ini justru berjiwa kerdil, melapor tanpa identitas hehehe... he/she's probably Su's big fan, yang ga rela idolanya ditiru2. Kalaupun orang lain melihat dari link itu, mereka bisa liat, aku udah berusaha menuhin etika di dunia web ini. Buat aku yang penting, aku udah tau bahwa it's ok dengan yang punya idea.

Terus terang waktu awal-awal nge-blog, aku ga paham sama etika2 ini... Tapi belajar dari pengalaman temen-temen, dan setelah merasakan kebanggaan atas karya sendiri, jadinya makin tau. Apalagi setelah menemukan ternyata ide-ku juga pernah dipake orang, hehehe, bener kata Su-Yin, ga nyaman rasanya, terutama saat orang itu ga mengakui bahwa itu tiruan. Ada rasa sedih dan kecewa...

Ide adalah pokok dan akar dari hasil karya. Selama ini caraku bekerja adalah, aku ambil referensi dari sana-sini, lalu aku pikirkan lagi untuk bikin sesuatu yang baru. Jadi aku akuin, tidak banyak ide yang murni lahir dari kepalaku. Hampir semuanya adalah hasil olah ulang, tapi buatku itu suatu usaha keras. Makanya kalo ditiru plek-plek, tapi ga diakuin :( huhuhu... kecian deh

Pesanku : Be creative, dan jangan terus menerus terinspirasi, tapi jadilah inspirasi orang lain.

5 comments:

Yulia Riani said...

Well done, sharing cerita dan nasehatnya top! hehehe... Poor me, ga bisa nulis dengan gaya bijak kaya gini, adanya udah meledak kaya mercon, huakaka...
Seperti kata mbak-ku satunya lagi, bagian menyakitkannya adalah claiming-nya itu, uughhh... Even Su Yin ngga mau digituin kan? Aku juga ngambil inspirasi dari internet, sama aja, tapi kalo nyontek persis ya berusaha bilang ke yang punya [dan tidak somse, kekeke, somsenya ini loh masalah e], atau kalo mau somse aku akan nyontek ke orang2 yg ada di kutub utara sono noh yang dia ga ngeh kalo dicontek, hahaha...
Ya sudah, aku mau ngelupain masalah ini, thank you for your advice ya, muuach muach!!

Sheila said...

Sama kayak Yulia, aku harus bilang "Well done" atas tulisanmu yg satu ini, Shin.

Kalo masalah ide, emang agak susah dibuktikan, ya. Tapi ada batas tertentu yang menentukan apakah orang lain "mencuri" ide atau tidak. Contohnya aja lagu. Aku gak inget gimana peraturannya, tapi kalo sampai (misal) 10 nada sama seperti lagu lain, berarti lagu itu menjiplak.

Eh Shin, aku udah pernah bilang ya pengen niru coklat suwir-mu :) Tapi tetep aja gak bisa melingker seperti punyamu...kekekek.

~s h i n t a~ said...

@Maki : Kebetulan aja aku tadi lagi liat2 postingan jadul, trus keingat kasusku dhewe, jadi kucoba kasih pandangan lah. Kalau jadi masukan yang berguna, ya puji Tuhan. Tapi kalo ada yang menanggap buruk, ya.. pliss deh ah... hehehe Emang kamu sekarang kaya mercon kering, dikit2 mledak hihihi

@Sheila : waaa, kalo coklat curly itu bukan hasil penemuankulah, kekeke... Nah masalah kaya gini rancu juga yah... eniwei thanks for asking Sheila...

Si Rini said...

setudddjjjjuuuuuuuuuuuuu

Benar2 pelajaran berharga nih buat aku.

Widya Hidayat said...

Salut deh sama ibu-ibu "amazing" ini, hehehe - klo aku yang ngalami yo wes tak hajar langsung - ga pake muter2 lagi, hehehe :p
Tapi memang etika ini mesti diterapkan ya Shin, hehe - jangan bisanya cuma nyontek trus nebeng ketenaran orang lain yang sudah susah payah mikir cari ide..