Thursday, December 06, 2007

Just Curhat!

Pengen curhat aja nih, karena belum ada objekan buat diposting... Alasan itu juga salah satunya yang pengen di curhatin.
Semenjak launching Olanos, orderan ga langsung rame-rame... Ampe berapa bulan tuh... Paling cuman 1-2 orang aja yang nelpon nanya, tapi ga ngabarin lagi. Well, sempet desperate sih, walo enggak-enggak amat, karena toh aku sadar, aku sendiri ga promo sana-sini, gimana orang tau ada aku ini exist? Hehehe... Tapi, dasar sifat asliku yang pemalu dan ga pd ini, tetap aja aku kalem-kalem ama Olanos ini.
Kesempatan terbentang waktu terima orderan Arman, ternyata orderan itu jadi triger melajunya Olanos. Sejak itu, flexi-ku jadi krang kring mulu hehehe... padahal banyak juga dari yang nelpon itu bukan kenalan Arman. Dan sejak saat itu juga nyaris tiap minggu terisi orderan, sampai pada suatu puncak, aku kewalahan dan bener megap2 gara-gara kurang tidur seminggu. Hahaha...Begitu jugakah yang dirasain temen2 homebaker?
Hubby juga ngomel-ngomel walo iba. Maksudnya ngomel juga ngomel sayang kok... Bukan terus melarang terima pesenan, tapi menghimbau membatasi diri terima pesenan. Mengingat aku ini kerja kantoran dan kita ga pake pembokat sama sekali, jadi waktuku bener2 kudu dibagi untuk kantor, mengurus anak, suami, dan rumah. It's all about time management.
But no matter i try to manage the time, 24 hours are never enough... :( Akhirnya selalu harus ada yang dikorbankan... Rumah yang kaya kapal pecah, Olan telat makan huhuhu... :(( Ibu yang tidak baik neh...
Dari pengalaman 2 bulan kemarin, juga masukan dari hubby, akhirnya aku memutuskan buat membatasi diri terima pesenan. Bukannya mau sok-sok'an, bukannya ga serius jalani usaha ini. Untuk itu mohon maaf banget, yang kemarin dah telepon or sms mo order tapi terpaksa banget ditolak, maaf banget yah...
Alasan lain pembatasan diri ini, aku adalah seorang kapiten, eh (hehehe) aku suka totalitas dan sok seniman yang banyak inspirasi. Lah ibarat lagi mules (maaf ^o^), inspirasi kalo ga dituangkan ga afdol rasanya. Kalo kata jeng Maki di postingan terbarunya, aku ini penjual yang ga disiplin :P. Karena dengan harga yang di buka, tapi ngasihnya suka berlebihan gara2 terlalu kreatip. Gimana doong, kalo aku punya waktu yang cukup untuk mengerjakan orderan, suka keenakan banget rasanya. Semua tersiapkan matang, hasilnya lebih maksimal. Terlalu maksimal malah hahaha...
Menyiapkan packing yang bagus jadi satu usahaku memuaskan pemesan. Lah wong aku sendiri kalo terima sesuatu dengan packing yang bagus juga seneng banget... tentunya most people juga kan? Sekarang mengumpulkan pita berbagai warna dan bahan jadi hobby baru yang cukup bikin gusar hubby, hehehe...
Menyambung soal pengorbanan, satu yang cukup bikin sedih, aku hampir ga da waktu buat nyoba resep2 baru :( Makanya dah lama disini ga da postingan resep. Jangankan nyoba resep, niatku buat nyoba2 dekor fondant dari buku2 Debbie Brown yang baru-baru ini dibeli juga tidak pernah terwujud. Harusnya sih bisa-bisa aja, karena biasa aku baking-baking ampe midnite. Tapi ga tau kenapa, akhir-akhir ini kalah terus melawan rasa kantuk. Lagian hubby belakangan sering banget tugas luar kota, otomatis aku harus lebih memprioritas menjaga Olan. Nah, nemenin Olan tidur susaahnya bukan main, most of times aku yang ketiduran duluan :P Soalnya anak itu ga bakal bobo kalo patner bobonya masih melek. Sebel!
Minggu ini pesanan terpaksa dikosongkan karena besok hubby pulang, dapurku mo dibenerin *asyiiik* Waktu kosong ini dimanfaatin nyicil bikin kemasan dan tier pesanan minggu depan, juga mo nyicil cookies christmas tapi ketiduran melulu hahaha... payah deh this old body. Tier yang pertama-tama cukup mencemaskan bagaimana hiasnya, ternyata mulus2 aja jadinya, cepet banget :)
Maaf kalo postingannya ga mutu, ga asyik karena no gambar... namanya juga curhat, bener2 apa yang lagi di kepala dicurahkan.

7 comments:

Mama Rafayra said...

aku sering kesini...tp gak pernah ninggalin jejak..alias jalan jinjit hehehe. D70nya mau dilepas...tp blum konfirm nih suamiku. nanti tak tanyakan ya

Yulia Riani said...

Lega? hehehe...
Aku sekarang jadi lebih kuat, apa ya kalo kata orang jawa "tatag" kalo misalnya customer batal order. Aku berusaha menghargai diri sendiri, berusaha disiplin.

Keahlian kita ada harganya, semoga kita dapet customer yang bisa menghargainya ya, hehehe...

Thanks untuk sharingnya mbak...

~s h i n t a~ said...

@De : Hehehe malu deh ternyata sering kesini... makasih ya.

@Maki : Iya nih, gara2 kamu nulis gitu, aku kok jadi melok2 curhat... kemarin2 ya ga berani nulis, tapi lah wong iki blog2ku kok hehehe sakarepe ya to? Sama2 Maki, i learn alot from u...

Si Rini said...

bravo nih orang ciledug :)

Aku mah paham bener deh sulitnya berdagang kueh di daerah ini secara Customer mau nya yg murah meriah.

Boleh donk kapan2 belajar bareng decor ala debby brown.

~s h i n t a~ said...

Eaaalaah, Rini ini yang kemarin di SB juga bukan? Dikau ternyata chef-nya Kurins itu? Lah aku kok tulalit gini... hehehe maaf ya jeng, kupikir Rini yang mana? Suka ga teliti hehehe Dikau di Ciledug juga kah Jeng... oh senangnya ada temang seperjuangan menaklukan kawasan penggemar murah meriah hihihi...

the shufu said...

lah... belakangan ini suaminya para bakul kue emang lagi pada demo ya? aku juga kena protes suami ni.. gara2 bikin orderan jadi gak pernah masak buat keluarga sendiri lagi :D

-tanya-

Ti said...

Wah aku salut sama Mba Shinta. Super Mom, selama ini aku fikir enaknya tinngal di jkt,pada punya pembantu, ngak kayak di aussie apa2 harus dikerjain sendiri,so im not the only one ya.