Wednesday, April 02, 2008

Alphabet Cookies for Arin

*Plok..Plok..plok...*
Berikut adalah suara tepuk tangan pengunjung dapur ini yang sehari 3 kali kaya minum obat (sebagaimana yang pernah diutarakan si mungil, Bunda Adit hehehe) mengunjungi site ini, tapi isinya ga ganti2 hehehe... Akhirnya ada postingan kue juga.

Ya, akhirnya si pemilik dapur memutuskan, sebelum blog ini bener2 berdebu, berjamur dan bersarang laba-laba, sehingga tidak ada pengunjung lagi, lebih baik buru2 deh, pasang sesuatu xixixixi.... kidding!

Thank you so much buat temen-temen atas perhatiannya, menanyakan khabarku, kok ga update2...

Kali ini aku cicil postingan dari karya lama dulu yah, dibaliknya ada cerita mengharukan buatku. Ini adalah pesenan yang terakhir aku kerjain sebelum vakum kemarin, pesenan mbak Ruri untuk ultah anakknya Arindari (beautiful name...) yang jatuh tanggal 2 Februari. Dari telepon-teleponan, mbak Ruri cerita, anaknya dah pengen banget dirayain ultahnya, apa daya tahun lalu banjir besar melanda Jakarta, sehingga niat tersebut tidak terlaksana. Akhirnya baru tahun inilah mbak Ruri mesen kukis dengan nama sang anak untuk dibagi-bagikan ke temen-temen sekolahnya.


Selagi harus finishing kukis ini, aku kena flu berat. Wah panik juga tuh, secara udah menjelang malam pasti teler berat. Akhirnya emang tumbang juga tuh, demam sampe akhirnya ga bisa ngantor. Tapi ya gitu, akhirnya waktu off itu aku buat nyelesaikan kukis ini, dengan badan greges2... Untungnya selesai tepat waktu. Walau saking telernya ampe lupa matiin kompor oven di malam hari, selesai ngeringin royal icing. Waaaa...waaa... ngeri banget, untung setting apinya kecil banget, dan ga kejadian kebakaran (hih amit-amit)

Bukan itu cerita mengharukannya...

Tiba waktu pesanan diambil, janjiannya mbak Ruri yang akan ambil kukisnya di kantor hubby. Diambilnya Jumat 1 Feb. Taukan apa yang terjadi saat itu? Ternyata Jakarta banjir lagi sodara-sodara...
Wah, panik banget tuh, gimana nih? Mana hubby dipulangin cepet ama kantornya. Aku dah minta tolong hubby untuk anter aja kukis itu ke kantor mbak Ruri, tapi ternyata akses ke sana banjir. Untungnya mbak Ruri juga bisa pulang lebih cepat, dan dia bilang biar dia yang tetap ambil kukisnya ke kantor hubby. Jadilah mbak Ruri menerjang banjir ke kantor hubbyku, jalan kaki pulak dari Golden Truly sampe Senen, karena kendaraan ga ada yang bisa jalan rute situ. Hiks, kasian banget...
Akhirnya kukis bisa diambil dengan selamat di tengah jembatan penyeberangan Senen hihihi, secara hubby ga tega mbak Ruri jalan jauh2 lagi. Setelah itu, perjalanan masih dilanjutkan ke Priok dengan angkutan. Di jalan, mbak Ruri nyempetin telepon aku bilang terima kasih, katanya kukisnya lucu2 (padahal aku dah ga PD banget).
Dalam hati aku terharu banget, bukan karena kukisnya dibilang bagus... Tapi dengan gimana usahanya mbak Ruri buat menuhin janji dan nyenengin hati anaknya, sampe jalan kaki sejauh itu. Terima kasih ya mbak buat kepercayaannya juga... Semoga Arin senang tahun ini ultahnya jadi dirayain...

4 comments:

ratih said...

Shinta, as always kukismu lutuu banget, pasti putri mb Ruri happy deh!
jadi pengen bikin buat ultah hafizhku nanti :)
mau tanya2 tentang kemasannya nih,
abis rapii jali gitu, minta YM-mu dong ;)

~s h i n t a~ said...

Mbak Ratih, tq ya... aku sih merasa yang ini warnanya kurang nyambung, lagi "hang" waktu ngerjainnya :( YM-ku tidak selalu bisa aktif mbak hihihi kita email2an aja OK?

Kue Ratu said...

Keren-keren deh. Kukisnya lucu2.

Celeo said...

Mba Shintaaaa,

duhhh cantik2 bangett deh...
Rapih dan telaten. Pake cetakan cookies apa? Lalu kemasannya beli di mana? Ada yg order nih...

Thanks banget,
sandhy